Home / Eksekutif / Opini / Rilis

Jumat, 29 September 2023 - 15:23 WIB

Serahkan Bantuan Induk Bibit Unggul Ikan di Pasbar, Gubernur Mahyeldi Ingin Produksi Ikan Meningkat agar Masyarakat Sejahtera dan Bebas Stunting

Wawan - Penulis

PASAMAN BARAT—Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah, menyerahkan bantuan induk unggul benih ikan nila dan lele untuk dua Unit Pembenihan Rakyat (UPR) di Kinali, Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar), Kamis (28/09/2023). Diharapkan, induk unggul tersebut mampu menggenjot jumlah produksi ikan dari kabupaten tersebut.

“Dengan produksi bibit unggul, tentu hasil budidaya ikan masyarakat akan meningkat, sehingga perekonomian juga semakin membaik. Sebab, Sumbar tidak hanya memenuhi kebutuhan ikan warga lkal, tetapi juga kebutuhan warga di provinsi tetangga kita,” ucap Gubernur Mahyeldi.

Produksi ikan yang cukup, sambung Gubernur, selain bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan pembudidaya ikan, juga merupakan upaya untuk memenuhi gizi dan protein masyarakat. Sebab, upaya itu sangat penting untuk menekan angka kekerdilan atau stunting di Sumbar.

“Kita terus menggalakkan budaya makan ikan. Ini penting untuk mencegah stunting, dan memastikan anak-anak kita tumbuh sehat. Sebab, merekalah yang akan menjadi pemimpin bangsa ini di masa yang akan datang. Merekalah yang nanti akan memimpin Indonesia sebagai salah satu dari empat besar negara besar dunia pada tahun 2045,” sambung Gubernur.

Baca Juga :  Kapolres Kudus Beri Kejutan Di Momen Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa Ke 64

Di sisi lain, Bupati Pasbar, Hamsuardi, mengucapkan terima kasih atas bantuan yang telah disalurkan oleh Pemprov Sumbar untuk masyarakat di kabupaten tersebut. Sebab, keterbatasan anggaran Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pasbar, membuat pelayanan dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat, termasuk terkait kebutuhan bibit unggul ikan, tidak dapat diakomodir sepenuhnya.

“Semoga dengan adanya bantuan dari Pemprov Sumbar ini, menjawab persoalan kita selama ini dalam hal menggenjot hasil produksi ikan di Pasaman Barat,” ucap Hamsuardi.

Sementara itu dalam laporannya, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Sumbar, Reti Wafda merincikan, dalam kesempatan ini Pemprov Sumbar menyerahkan bantuan calon induk bibit unggul ikan nila sebanyak 400 ekor beserta pakan 200 kilogram (kg), dan 50 kilogram kg induk ikan nila beserta pakan sebanyak 200 kg.

“Bantuan diserahkan untuk UPR Agus Sidomulyo dan UPR Permata Benih. Selama ini, UPR di Pasbar telah melakukan pembibitan, tetapi belum produk unggul, seperti lele yang daya hidupnya hanya 25 persen. Sementara itu dengan bibit unggul bersertifikat yang kita serahkan hari ini, itu daya hidup minimalnya mencapai 75 persen,” ucap Reti.

Baca Juga :  Pungli di perumahan kembali marak, oknum RT palak pengembang perumahan 125 juta rupiah

Kabupaten Pasbar, sambung Reti, pada tahun 2022 dapat memproduksi 2.362 ton ikan lele dan 3.161 ton ikan nilai. Jumlah produksi itu diharapkan dapat meningkat ke depannya melalui pembudidayaan produk bibit unggul yang diserahkan dan diantar langsung oleh Gubernur Sumbar tersebut.

“Satu bulan setelah masa pemeliharaan selama 21 hari, UPR sudah bisa memulai tahap penjualan awal. Satu induk ikan (jantan serta betina) itu bisa menghasilkan sekitar 75 ribu bibit. Nantinya kedua UPR ini akan memprodukso secara selang-seling, sehingga setiap minggunya kedua kelompok ini sudah bisa memproduksi produk bibit unggul lele,” ucap Reti menutup. (adpsb / H )

Follow WhatsApp Channel politicnews.id untuk update berita terbaru setiap hari Follow
Berita ini 39 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Eksekutif

Menyikapi Persoalan Penetapan Kawasan Hutan, GMNI NTT Audiensi dengan Dinas LHK NTT

Rilis

Presiden Jokowi Bertemu Dengan Ruler Of Dubai Dan pertukaran sejumlah nota kesepahaman atau MoU

Rilis

Bamsoet: Internalisasi Pancasila dalam Sistem Hukum Indonesia Sebuah Keniscayaan

Rilis

Presiden Jokowi Terima Surat Kepercayaan Sembilan Duta Besar Negara Sahabat

Eksekutif

Gubernur Mahyeldi Pimpin Penandatanganan Kerja Sama Pemprov dan Empat Kabupaten/Kota Terkait Pengelolaan Sampah

Eksekutif

Program Pemprov Sumbar Berjalan Sangat Baik, Pemerhati Sebut Pengembangan Pariwisata Berbasis Masyarakat Patut Dipertahankan

Rilis

Okta Kumala Dewi “Mari Tanamkan Budaya Literasi Di Masyarakat”

Opini

Pemerintah Kembali Intervensi Otonomi Koperasi