Home / Komunitas

Senin, 8 April 2024 - 07:55 WIB

Pahami Kode Etik, Dirut PT. MNS Grub Pers & PT. SMGC : UKW Bukan Perintah UU

Ollie Wijaya - Penulis

 

JAKARTA – Direktur Utama PT. Media Naga Samudra (MNS) Grub Pers dan PT. Sulthan Media Group Cyber (SMGC) A.S Agus Samudra yang dipangil akrab Agus Kliwir berkata bahwa Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers pada waktu lahir tidak mengenal pendaftaran bagi perusahaan pers.

Maka dalam mendirikan perusahaan pers dan menjalankan tugas jurnalistik tanpa harus mendaftar ke lembaga mana pun, termasuk ke Dewan Pers.” Sebab, hal ini sudah diatur dalam Pasal 9 ayat (2) Undang-Undang Pers dan Kode Etik Jurnalistik.

“Lebih lanjut, dalam Pasal 15 ayat 2 (huruf g) Undang-Undang Pers dan memang tugas Dewan Pers adalah mendata perusahaan pers. Uji Kompetensi Wartawan (UKW) bukanlah syarat bagi seseorang untuk menjadi wartawan di Indonesia.

Baca Juga :  Komunitas Gerak Cegah Stunting

UKW bukanlah perintah dan atau amanat dari Undang-Undang Pokok Pers tetapi pahami pertanyaan 5W1H dulu”, kata Dirut PT. Media Naga Samudra (MNS) Grub Pers dan PT. Sulthan Media Group Cyber saat berbincang – bincang di kantor, Minggu (7/4/24).

“Pasalnya sekarang terlihat banyak wartawan tidak mengikuti dan belum lulus UKW. Apakah UKW syarat bagi seseorang untuk menjadi wartawan di Indonesia tidak.

Untuk wartawan yang sudah lulus UKW menjadi jaminan bagi kualitas produk jurnalistik belum tentu.” Maka sekarang malah sebaliknya wartawan yang belum ikut UKW, tapi produk jurnalistik mereka benar-benar berkualitas 5W1H”, imbuhnya.

Agus Kliwir berpesan, Jadilah wartawan independen dan penuhi dulu unsur penulisan dalam dunia jurnalistik dalam bahasa Indonesia dikenal dengan sebutan “Adiksimba”.

Baca Juga :  Audiensi PWI Banyuasin, LP Narkotika Banyuasin Menghormati Wartawan

Hal tersebut merupakan sebutan yang digunakan untuk memahami sebuah berita dan menjadi sebutan Adiksimba sendiri diambil dari singkatan unsur 5W1H, yakni apa, di mana, kapan, siapa, mengapa, dan bagaimana.

“Kalau secara umum, 5W1H disebut sebagai metode yang memuat pertanyaan yang digunakan sebagai dasar pengumpulan informasi atau pemecahan masalah. Pertanyaan tersebut mencangkup unsur what (apa), who (siapa), when (kapan), where (di mana), why (mengapa), dan how (bagaimana)”, tutup Agus Kliwir.

Berita ini 13 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Komunitas

Harapkan Kehadiran Senior dan Alumni, Begini Kata Ketua Umum HMI Komisariat KIP Unila

Komunitas

Bagi-Bagi Bendera Merah Putih Warnai Kirab Kebangsaan HUT RI Ke-78 Kota Ternate

Komunitas

Bamsoet Dukung Terpilhnya Pontjo Sutowo Sebagai Ketum FKPPI 2021-2026

Komunitas

UPK Eks PNPM Mandiri Pedesaan Kecamatan Batu Brak sukses bertransformasi menjadi BUMDESMA.

Komunitas

Gelar MPAB, IMAPI Kupang Lantik 35 Orang

Komunitas

Alumni SMA Jaringan Bersama Indonesia(ASJBI)Siap Terbangkan Ganjar Mahfud di Pilpres 2024

Komunitas

Front Kebangsaan Tolak Skenario Duet Prabowo Ganjar.

Eksekutif

Laskar Pemuda Bangkunat (LPB) Audiensi dengan Kapolsek.