Home / Legislator / Rilis

Jumat, 14 Juli 2023 - 16:22 WIB

Orasi Ilmiah Seminar Akademik Universitas Terbuka Jambi, Ketua MPR RI Bamsoet Ajak Manfaatkan Kemajuan Teknologi Digital untuk Peningkatan Ekonomi Nasional

KM - Penulis

JAKARTA- Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar dan dosen tetap pascasarjana Universitas Borobudur serta Universitas Terbuka Bambang Soesatyo mengingatkan bahwa dunia sudah semakin bergerak ke arah digitalisasi. Interaksi manusia, perputaran ekonomi, hingga dunia pendidikan akan lebih banyak berada di ruang digital, seperti media sosial hingga metaverse. Sebagai gambaran, lembaga akuntan publik dan lembaga riset bisnis Price Waterhouse Cooper (PwC) melaporkan, potensi ekonomi dari dunia metaverse pada 2019 mencapai USD 46,4 miliar. Berpotensi meningkat menjadi USD 476,4 miliar pada 2025 dan meningkat lagi menjadi USD 1,5 triliun pada 2030.

“Di Indonesia, tahun lalu, Google Temasek, Bain and Company mencatat pertumbuhan ekonomi digital kita mencapai 22 persen dengan nilai ekonomi sebesar USD 77 miliar. Menyumbang 40 persen dari total transaksi digital ASEAN. Proyeksi pertumbuhan ekonomi digital Indonesia dinilai sangat menjanjikan. Pada tahun 2025 diproyeksikan mencapai USD 130 miliar,” ujar Bamsoet dalam Orasi Ilmiah Seminar Akademik Universitas Terbuka Jambi, secara virtual dari Jakarta, Jumat (14/7/23).

Turut hadir antara lain, PJ Bupati Muaro Jambi Bachyuni Deliansyah, Wakil Rektor III Universitas Terbuka Adi Winata, serta Direktur Universitas Terbuka (UT) Jambi Yasir Riady.

Baca Juga :  Tim 8 Eropa Selenggarakan Pendidikan Politik Bagi Pemilih Cerdas Untuk Pemilu Yang Jurdil

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM, dan Keamanan ini menjelaskan, potensi digitalisasi Indonesia juga bisa mendorong sektor pariwisata. Terlebih dengan adanya program pemerintah melalui desa wisata agro (DEWA), desa wisata industri (DEWI), dan desa digital (DEDI). Sawah, gunung, laut, dan bentangan keindahan alam lainnya, bisa dimanfaatkan setiap desa untuk mengembangkan DEWA, DEWI, dan DEDI yang kemudian dipromosikan melalui berbagai saluran digital. Sehingga bisa memberikan efek luar biasa dalam menyerap tenaga kerja dan mendatangkan pemasukan bagi masyarakat sekitar pedesaan.

Bangsa Indonesia juga patut bersyukur bahwa pertumbuhan UMKM yang sudah go digital jumlahnya semakin meningkat. Hingga Maret 2023 sudah mencapai 21,8 juta unit, diharapkan terus tumbuh hingga mencapai 24 juta unit pada akhir tahun 2023. Di sisi lain, dengan jumlah UMKM yang diperkirakan mencapai 65,4 juta, artinya masih ada lebih dari 40 juta UMKM yang belum terintegrasi dalam ekosistem digital.

“Mewujudkan pemerataan akses digital, khususnya bagi pelaku UMKM menjadi faktor krusial dalam upaya membangun ketahanan ekonomi nasional. Karena kontribusi UMKM terhadap perekonomian nasional begitu besar dan signifikan, dengan menyumbang 61,9 persen terhadap produk domestik bruto (PDB), dan menyerap sekitar 97 persen tenaga kerja. Karena itu, membangun kekuatan dan ketahanan perekonomian nasional, harus dimaknai seiring sejalan dengan upaya untuk memajukan UMKM,” jelas Bamsoet.

Baca Juga :  4 perusahaan air minum di Indonesia serentak mengunjungi Perumda Air Minum Kota Padang

Dosen Tetap Pascasarjana Ilmu Hukum Universitas Borobudur dan Ketua Dewan Pembina Perkumpulan Alumni Doktor Ilmu Hukum UNPAD (PADIH UNPAD) sekaligus alumni S1 Hukum Universitas Terbuka ini juga mengingatkan, gencarnya digitalisasi yang membuat masifnya interaksi manusia di ruang digital juga harus dibarengi dengan peningkatan keadaban dan literasi digital. Terlebih menjelang Pemilu dan Pilkada Serentak 2024, ruang digital jangan sampai tercemar oleh polusi politisasi SARA maupun berbagai tindakan black campaign yang dapat memecah belah bangsa.

“Mari dukung Caleg, Capres, Cagub, Cabup/Cawalkot kita dengan sewajarnya. Tidak perlu fanatik dan berlebihan, apalagi sampai mengorbankan ikatan kekeluargaan, menyebabkan perceraian, hingga membelah ikatan soliditas kebangsaan. Jaga ruang digital kita dari polusi politisasi yang dapat menyebabkan rusaknya persaudaraan antar sesama anak bangsa,” pungkas Bamsoet. (*)

Berita ini 11 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Legislator

Ketua MPR RI Bamsoet Dorong KPU Wajibkan Anggota Legislatif Periode 2024-2029 Dapat Pembekalan Ideologi Pancasila dan Filsafatnya

Legislator

Coach Abdu Berbagi Kisah Tentang KSN Sumbar di PODKAES

Rilis

Ketua KONI Sumbar Apresiasi Perjuangan Cabor Sepakbola

Legislator

Potensi Produk Pertanian dan Produk Rumahan di SBB Menjanjikan, Aleg Maluku Dorong dan Fasilitasi Modal Usaha

Rilis

Presiden Jokowi Tiba Di Abu Dhabi

Rilis

Ka Disdukcapil Datangi Kantor PWI Banyuasin

Opini

INILAH PASLON PENCETAK KEMENANGAN HATTRICK PDIP PADA PILPRES 2024

Rilis

6 Kursi Legislatif di Raih PPP Pati, Berikut Nama – Namanya