Home / Pemilihan

Sabtu, 15 Juni 2024 - 14:41 WIB

Koalisi Terbaik Partai Pengusung, Hendrawarman Calon Wakil Bupati Padang Pariaman Bisa Jadi Pilihan

Wawan - Penulis

Bakal Calon Bupati Kabupaten Padang Pariaman Hendrawarman saat mendaftar di PPP

Bakal Calon Bupati Kabupaten Padang Pariaman Hendrawarman saat mendaftar di PPP

PADANG PARIAMAN, – Nama Hendrawarman bisa menjadi pilihan bagi partai politik untuk di usung menjadi Wakil Bupati Kabupaten Padang Pariaman. Pasalnya, dari belasan nama calon wakil bupati, Hendrawarman merupakan sosok yang memiliki kelas politik tingkat nasional berdasarkan jejak digital yang ada.

Putra asli VII Koto (lama) bernama Hendrawarman bisa jadi pilihan. Tak hanya populer, Hendrawarman juga punya kelas politik tingkat nasional berdasarkan rekam jejak digital yang ada, Hendrawarman memiliki peran tertentu dalam terbentuknya koalisi Prabowo Gibran di tingkat nasional dengan Gerindra sebagai magnet koalisi saat itu.

Usianya juga sangat pas untuk menjadi pendamping yang gesit bagi Suhatri Bur di koalisi ini.

Seperti diketahui Partai Gerindra Padang Pariaman sebagai partai suara terbanyak ke-2 saat ini, punya peluang mulus terus sampai Pemilu 2029, diantara kuncinya adalah koalisi yang tepat dalam Pemilihan Bupati-Wakil Bupati Padang Pariaman November 2024 nanti.

Sebagai partai dengan suara terbanyak ke-2 di Padang Pariaman, Gerindra leluasa untuk menentukan koalisi dalam Pemilihan Bupati-Wakil Bupati Padang Pariaman November nanti.

Menurut halaman fansfage faceebok Cara Politik yang merupakan bagian dari portal berita carasantai.com, bagi Partai yang dipimpin oleh Prabowo Subianto ini koalisi dalam pilkada 2024 di Padang Pariaman setidaknya harus memenuhi unsur yakni:

1. Mendukung Pemerintahan Pusat
Kenapa? Karena Prabowo Subianto, sebagai Ketum Gerindra adalah Presiden.

Poin ini juga otomatis melahirkan dukungan dari pemerintah pusat pada pemerintah Padang Pariaman.

2. Mendukung peningkatan suara Gerindra di Padang Pariaman dalam Pileg berikutnya.

Untuk memenuhi hajat pertama, yang harus dilakukan Gerindra Padang Pariaman adalah merangkul Partai Koalisi Prabowo-Gibran yang ada di DPRD Kabupaten Padang Pariaman.

Ada PAN, Demokrat, Golkar yang bisa ditarik masuk ke koalisi Gerindra.

Dari 3 partai itu, Demokrat seharusnya jadi partai pertama yang dipastikan berkoalisi dengan Gerindra.

Kenapa? Karena Demokrat tak punya kader yang sangat populer untuk diusung. Suara demokrat juga cuma 4, jadi Demokrat harus legowo tak mengusung kader.

Lagi pula, di tengah kondisi Demokrat pasca guncangan kubu Moeldoko dan image kepemimpinan AHY yang belum begitu membangkitkan nama Demokrat, langkah paling rasional bagi Demokrat adalah merapat ke koalisi yang sangat potensial menang.

Baca Juga :  Ivan Juniarsyah Ungguli Empat Kandidat, Terpilih Sebagai Kades Bukit.

Seperti yang dilakukan Demokrat dalam Pilpres dengan menjadi bagian dari koalisi Prabowo-Gibran.

Dengan menggandeng Demokrat di Pilkada Padang Pariaman 2024, Gerindra tak hanya melanjutkan soliditas Pilpres tapi juga tak perlu berebut calon yang diusung.

Partai kedua yang harus digandeng Gerindra adalah PAN. PAN adalah partai suara terbanyak di Padang Pariaman; PAN menduduki kursi Ketua DPRD Padang Pariaman mendatang, dan PAN adalah partai sang Bupati saat ini, Suhatri Bur.

Suhatri Bur dan PAN sendiri adalah top mind publik Padang Pariaman saat ini. Berkoalisi dengan PAN akan menjadikan koalisi Gerindra di Pilbup Padang Pariaman jadi sangat kuat.

Gerindra hanya perlu legowo untuk memberikan kursi Calon Bupati Padang Pariaman kepada Suhatri Bur. Lagi pula, kader Gerindra tak ada yang bisa mengalahkan popularitas Suhatri.

Dengan menggandeng Demokrat dan PAN, Gerindra sudah memiliki 3 kekuatan pusat. Artinya, bisa saling mendukung dengan pemerintah pusat dalam pembangunan nasional dan Padang Pariaman itu sendiri.

Selanjutnya yang harus digandeng masuk ke koalisi Gerindra dalam Pilkada Padang Pariaman 2024 adalah partai yang bukan pendukung Prabowo, agar pertentangan terhadap kebijakan pemerintahan pusat dan kebijakan Pemkab Padang Pariaman bisa diminimalisir.

Sebagai partai ke-3 yang harus digandeng ada PDI Perjuangan. Kenapa PDI Perjuangan, karena PDI Perjuangan adalah partai sang wakil bupati saat ini. Jadi, PDI Perjuangan seharusnya punya hasrat untuk melanjutkan duduk di kantor kabupaten.

Menggandeng PDI Perjuangan juga menguntungkan Gerindra karena PDI Perjuangan sangat tidak mungkin mengusung kadernya. Kenapa?

Karena kursi PDI Perjuangan saat ini cuma 1. Kader pun tak ada yang populer.

Sementara mengusung kembali wakil bupati saat ini sangat berpotensi ditolak pemilih. Padang Pariaman butuh penyegaran, PDI Perjuangan sebagai partai tua juga sangat matang untuk menimbang stabilitas politik internal koalisi.

Setelah PDI Perjuangan digandeng, Gerindra tinggal menyambut PPP.

PPP punya rekam jejak bersama PDI Perjuangan jika harus berkoalisi. Ini seperti menjadi kultur lawas yang masih lestari.

Berkolisi dengan PPP, Gerindra juga tak perlu khawatir soal calon. Bermodal 4 kursi, kader tak ada yang amat populer, kondisinya di nasional juga masih ‘ngalap berkah’, Kabah akan bersikap aman dalam koalisi, seperti Demokrat.

Baca Juga :  Selain Pengacara, Bakal Calon Bupati Padang Pariaman Hendrawarman Juga Seorang Dosen

Jika koalisi terbentuk, Gerindra-Demokrat-PAN-PDIP-PPP, maka partai ini sudah punya bekal:

1. Bobot kursi 21 (+50 persen kekuatan DPRD)
2. Popularitas Suhatri Bur sebagai calon Bupati
3. Kekuatan mesin politik (+50 persen kekuatan politik Padang Pariaman)

Selanjutnya, koalisi ini hanya tinggal memilih Calon Wakil Bupati.

Tentu Gerindra bisa mengusung kadernya, tapi memaksakan kader maju sebagai calon Wakil Bupati dari koalisi ini akan berdampak:

1. Stabilitas politik internal koalisi. Sementara Demokrat, PDIP, PPP tak mengusung kader, akan lebih mudah kondusif ketika Gerindra pun tak mengusung kader.

2. Cost politik bisa lebih tinggi karena harus mengangkat popularitas kader Gerindra untuk mencapai titik setara dan kemsitri dengan Suhatri.

Sebagai tambahan, dari koalisi itu, hanya tersisa Golkar, NasDem, PKS, PKB dengan total bobot kursi 19. Dalam Pilkada Padang Pariaman 2024 ini, Golkar nampaknya akan mengusung JKA. Politisi berumur yang gagal melenggang ke DPR RI.

Tapi NasDem bisa jadi memilih berkoalisi merapat ke Suhatri, karena NasDem juga pengusung Suhatri jadi Bupati di Pilkada sebelumnya.

Meski punya bobot kursi 5, tapi kader NasDem juga tak ada yang populer banget.

Terkikislah, kekuatan koalisi Golkar jadi 14 kursi. Dan koalisi Gerindra makin kuat menjadi 26 kursi. PKB kan dikenal selalu ada di koalisi pemenang. Kalau soal Pilpres kemarin, itu soal legacy dan mendongkrak suara pileg.

PKB juga dikenal sangat terbuka untuk calon non kader. Jadi koalisi Gerindra tetap bisa mengusung Suhatri Bur-Hendrawarman sebagai paslon Bupati-Wakil Bupati Padang Pariaman 2024. Abislah kekuatan koalisi Golkar jadi sisa 9 kursi dan koalisi Gerindra makin kuat menjadi 31 kursi yang aman untuk Gerindra saat ini dan 5 tahun kedepan tetap di bobot koalisi 20 kursi DPRD.

Tentu bisa banyak pola kocokan koalisi untuk mencapai bobot itu, tapi melepas PAN hanya akan membuat Gerindra harus lebih kuat berjuang. (H)

Follow WhatsApp Channel politicnews.id untuk update berita terbaru setiap hari Follow
Berita ini 42 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Legislator

Masyarakat Melirik Dan Mendukung Mulyadi Muslim Caleg DPRD kota padang No 2 Dari PKS Dapil 1 Koto Tangah

Opini

Rekam Jejak Mulyadi Muslim , Nyaris Jadi Wakil Walikota.

Parpol

Istri Wakil Walikota Bukittinggi Siap Jadi Jembatan Suara UMKM dan Pertanian di DPRD Sumbar

Legislator

Mantan Sekda, Calon Kuat Wali Kota Padang 2024

Pemilihan

33 Anggota Panwascam se-Kota Padang Dilantik

Eksekutif

Gubernur Sumatra Barat Serahkan Bantuan , Mensin Tempel , Bibit ikan , Serta BPJS Di kabpaten Pesisir Selatan dan Kota Painan

Komunitas

Debat Perdana Cawapres 2024, Sat Set Movement Jember Adakan Nonton Bareng

Legislator

Anggota DPRD Sumbar Muhammad Ridwan Ceritakan Awal Mula Program Bantuan Seragam untuk Siswa