Home / Rilis

Jumat, 30 September 2022 - 11:10 WIB

Apakah Israel dan Palestina Bisa Berdamai?

Ali Akbar - Penulis

Apakah Israel dan Palestina Bisa Berdamai?

Apakah Israel dan Palestina Bisa Berdamai?

PoliticNews.ID – Padang Pariaman : Two States Solution adalah ide dan harapan yang realistis untuk menyelesaikan persoalan Palestina dan Israel.

Hal ini disampaikan Prof. Din Syamsuddin, Ph.D dalam diskusi kerjasama antara Universitas Paramadina dengan Centre for Dialogue and Cooperation Among Civilizations (CDCC) yang diselenggarakan secara virtual pada Kamis (30/9), mulai pukul 19.00 – 20.00 WIB.

“Gagasan Two States Solution bagi Palestina dan Israel bukanlah ide baru tetapi gagasan lama yang merupakan kesepakatan global melalui resolusi-resolusi PBB era 1970-an. Secara historis bisa dilacak sejak awal 1930-an dengan adanya harapan agar dua negara tersebut dapat hidup berdampingan secara damai. Meski persoalan tapal batas sampai saat ini masih jadi persoalan.” Kata Din.

“Beberapa negara OKI telah melangkah lebih maju seperti Mesir, Uni Emirat Arab, Yordania dan terakhir sedang berproses, Arab Saudi, untuk membuka hubungan diplomatik dengan Israel. OKI juga menganjurkan Two State Solutions dalam sikap politiknya. Hubungan dagang langsung dengan Israel secara diam-diam juga telah dilakukan oleh beberapa negara Islam yang tidak mempunyai hubungan diplomatik, seperti Indonesia. “ Lanjutnya.

Menurut Din bahwa solusi dua negara meski adalah langkah terbaik, namun menghadapi beberapa kendala serius, seperti masalah perbatasan Palestina – Israel. Palestina menginginkan tapal batas sebelum perang 1967 namun Israel menolaknya.

Baca Juga :  Peran KPU, Bawaslu, dan Masyarakat untuk Pemilu Jujur dan Adil

“Ide Solusi Dua Negara yang tiba-tiba ditawarkan PM Israel yang baru  dan Joe Biden, tidak lepas dari global power shifting dengan bergesernya bandul politik global ke China sebagai new super power ekonomi. China berhasil membuka koridor ekonomi ke banyak negara terutama Asia Selatan seperti Pakistan, dan juga terkini dengan Afghanistan setelah USA pergi, disamping negara-negara anggota ASEAN. “ tambah Din.

Dalam kesempatan lain Ahmad Khoirul Umam, Ph.D. Dosen Paramadina Graduate School of Diplomacy (PGSD) menyatakan bahwa dalam konteks neorealis, apa yang terjadi di Palestina dan Israel tidak terlepas dari dukungan kuat internasional termasuk gagasan Two States Solution yang disampaikan PM Israel dan Joe Biden.

Khoirul Umam: “Islam memang sebuah kesadaran besar, tetapi tidak didasarkan pada kohesi yang kuat bagi masyarakatnya,” Kamis (29/09).

Menurutnya ada perbedaan signifikan dulu dan sekarang. Kalau dulu, dunia Arab sangat solid. Beberapa kali perang Arab – Israel, dunia Arab nampak solid hingga pada era perang Yom Kippur 1973, Israel hampir saja kalah.

Baca Juga :  Menghadiri Isra Mi'raj, Airlangga Hartarto Bakal Kunjungi Palembang

“Ketika itu suara dunia Arab bulat  No peace, No Nego!. Namun pada hari ini di dunia Arab telah terjadi pergeseran pendirian. Beberapa negara Arab telah membuka hubungan diplomatic dengan Israel, dan aktor utama untuk itu nampaknya pihak Arab Saudi,” tukas Umam.

Umam membenarkan tesis Huntington 30 tahun lalu yang menyebutkan bahwa Islam memang sebuah kesadaran besar, tetapi tidak didasarkan pada kohesi yang kuat bagi masyarakatnya.

Khoirul Umam yang juga Managing Director Paramadina Public Policy Institute (PPPI) menekankan bahwa Global Power Shifting dengan munculnya China sebagai kekuatan ekonomi baru, harus jadi momentum penting.

Tantangan lainnya menurutnya adalah masih terbelahnya faksi-faksi perlawanan Palestina seperti Fatah dan Hamas. Fatah menggunakan konsep sekularisme negara, namun Hamas berdasarkan pada konsep keagamaan.

“Syukur alhamdulillah, Indonesia telah selesai dengan masalah-masalah tersebut dengan menjadikan Pancasila sebagai basis dialog Kenegaraan dan Keagamaan.” Pungkasnya.

Sumber: Arief H. Tito – Humas & Publikasi Universitas Paramadina

Follow WhatsApp Channel politicnews.id untuk update berita terbaru setiap hari Follow
Berita ini 14 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Legislator

Orasi Ilmiah Seminar Akademik Universitas Terbuka Jambi, Ketua MPR RI Bamsoet Ajak Manfaatkan Kemajuan Teknologi Digital untuk Peningkatan Ekonomi Nasional

Politic

Bersosialisasi Dengan Warga, Caleg PKB Dapil 3 Bantaeng Sampaikan Ini…

Rilis

Perkuat Disiplin Protokol Kesehatan PON XX Papua, BNPB Kirim Bantuan Tiga Juta Masker

Rilis

Stafsus Erick Thohir Bicara Opsi Penyelamatan Garuda

Eksekutif

Gubernur Mahyeldi: Pancasila Terbukti Mampu Menjaga Keutuhan NKRI

Rilis

Pasca Kebocoran Pipa, Operasional Pertagas Sumbagsel Segera Kembali Normal

Rilis

Berikan Kuliah Program Doktor Imu Hukum, Bamsoet Tegaskan Pentingnya Mahkamah Etik

Eksekutif

Rektor UIN Bukittinggi Sampaikan Klarifikasi dan Permintaan Maaf atas Aksi Oknum Mahasiswa, Gubernur Sumbar : Tidak Perlu Dipersoalkan dan Kami Sudah Memaafkan